Hariandialog,Sunday 18 August 2019, 17:38
  • Create an account

Bersama BPR, LPDB Sukses Jadikan UMKM Mendunia

Kartasura, hariandialog.com – Keberadaan Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM)  Kemenkop dan UKM telah banyak membantu peningkatan dan kemajuan usaha lembaga keuangan , koperasi maupun kalangan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di Tanah Air.

Hal itu pulalah yang dirasakan Sunyoto, UMKM  yang bergerak dibidang usaha pembuatan mebel dari kayu rotan,  bisa tetap eksis hingga detik ini. Di bawah bendera Mutiara Rotan, produk yang dihasilkan Sunyoto kini bukan hanya dikenal di Indonesia tapi manca negara.

Mebel-mebel berkualitas milik Sunyoto dikirim ke luar negeri untuk memenuhi kebutuhan ekspor, serta pabrik-pabrik besar di sejumlah wilayah di Indonesia.Kisah sukses Sunyoto membangun bisnis kerajaan mebel telah memberikan warna dan cerita sendiri bagi setiap pelaku UMKM di daerahnya.

Warga Desa Trangsang, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah ini bercerita usahanya merintis bisnis mebel dimulai dari modal 0 rupiah. Krisis moneter pada tahun 1998 membuat dirinya harus berhenti bekerja sebagai buruh di pabrik mebel. Sadar dirinya memiliki bakat dan kreativitas merakit mebel, ia pun mencoba keberuntungan membuat usaha sendiri di samping rumahnya.

"Saya memang pernah berpikir tidak mau selamanya menjadi buruh. Kebetulan waktu itu krisis moneter. Tahun 1998 saya berhenti bekerja, dan mulai mencoba membangun usaha baru di dunia yang sama dengan modal nekat alias modal 0 rupiah. Alhamdulillah sampai saat ini terus berkembang," ujar Sunyoto.

Di masa-masa sulit itu, Sunyoto hanya mengambil pesanan dari sejumlah pabrik yang bahan bakunya juga diambil dari perusahaan tersebut. Ia kerjakan dengan tangan sendiri tanpa karyawan. Pelan-pelan dari hasil tabungan yang ia simpan, Sunyoto mulai membeli bahan baku sendiri secara kecil-kecilan. Lalu merekrut karyawan empat orang. Ia yakin bisnisnya akan terus meningkat karena sudah memiliki banyak jaringan dengan pabrik-pabrik. Hanya saja salah satu kendalanya ada di modal. Mengingat permintaan semakin banyak.

Dari situ Sunyoto memberanikan diri untuk mengajukan pinjaman modal dari bank konvensional. Namun karena bunganya terlalu tinggi, Sunyoto tak mau melanjutkan pinjaman. Untuk melanjutkan usahanya, dirinya beralih ke BPR Kartasura Makmur dan mendapatkan pinjaman bunga lunak sebesar Rp50 juta. Pinjaman bunga lunak ini merupakan program dari Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) yang bekerja sama dengan sejumlah BPR di Tanah Air sebagai lembaga penyalur.

Sunyoto tertarik mengajukan pinjaman karena bunganya jauh lebih murah dibandingkan bank konvensional dengan jumlah angka 0,85 persen per bulan. Dengan pinjaman modal itu dimanfaatkan untuk mengembangkan bisnisnya, terutama untuk menambah bahan baku dan peralatan pabrik.

Bermitra dengan BPR Kartasura Makmur pada 2014 lalu, kini bisnis Sunyoto kian besar dan berkembang pesat. Karyawan pun bertambah menjadi 24 orang. Pasarnya tidak hanya menembus ke dalam negeri tapi juga luar negeri. Permintaan pesanan juga terus meningkat.

"Permintaan itu ada yang dari Jerman, Australia, Kanada dan juga Prancis. Jenisnya macam-macam ada kursi, meja, keranjang bayi, ada juga peti mati. Tergantung pesanan. Jadi kita kirim melalui pabrik-pabrik yang sudah bermitra lama dengan kita. Dalam satu bulan kita bisa kirim satu kontainer," ungkap  Sunyoto.

Kreativitas menciptakan inovasi baru adalah strategi yang terus dibentuk oleh Sunyoto untuk melanjutkan usahanya agar terus berkembang maju. Sebab, pihaknya harus mampu membuat pesanan sesuai yang diinginkan pembeli.

Sukses Sunyoto, tak lepas dari dukungan BPR Kartasura Makmur, yang  mulai menjalin kerjasama dengan LPDB-KUMKM pada tahun 2014. Direktur Utama BPR Kartasura Makmur Indrayani Pribadi, mengatakan pihaknya  mendapatkan informasi mengenai LPDB saat mengikuti kegiatan Perbarindo di Solo.  Pada tahun tersebut, BPR yang dipimpinnya mendapatkan pinjaman sebesar Rp2 miliar.

"Total Rp2 miliar itu kita kucurkan ke para UMKM yang masih kecil-kecil. Itu jumlahnya kira-kira ada 100, tapi terus kita bina, dan sekarang usaha mereka sudah semakin baik dan semakin besar.  Misalnya, untuk UMKM produksi tahu awalnya pinjam Rp15 juta, kini sudah bisa ambil kredit  Rp400 juta," ujar Indrayani.

Dengan adanya LPDB-KUMKM, Indrayani merasakan performa BPR Kartasura Makmur semakin baik, karena masyarakat semakin banyak yang mengajukan pinjaman bunga lunak ke Kartasura Makmur. Jika menggunakan program reguler bunganya sebesar 1,2 persen. Namun begitu ada LPDB bunganya turun menjadi 0,85 persen. "Dari situ kita merasa terbantu-ya, orang jadi semakin banyak mengajukan pinjaman ke kita karena ada program bunga yang lebih murah. Otomatis kita juga semakin dikenal dan dipercaya masyarakat," ungkap Indrayani.

Menurutnya, program LPDB-KUMKM telah banyak memberikan manfaat dan keuntungan bukan hanya BPR tapi juga para pelaku UMKM. Hal ini kata dia, juga selaras dengan tagline BPR Kartasura Makmur, yakni "Menuju Kemakmuran Bersama."

Indrayani menyebut memang tidak semua UMKM bisa mengajukan pinjaman bunga lunak, ada standar kriteria yang diterapkan. Pertama harus dipastikan usaha itu mampu melakukan produksi dengan baik. Kedua, produksi yang dihasilkan menyangkut kebutuhan orang banyak. Ketiga, tidak memiliki masalah kredit dengan bank lain.

Indrayani melihat keberadaan LPDB-KUMKM sangat dibutuhkan masyarakat karena tidak ada bank manapun yang mau menawarkan pinjaman dengan bunga rendah seperti LPDB-KUMKM.

Dia juga berharap LPDB-KUMKM bisa tambah maju dan berkembang dengan beragama inovasi dan layanan baru. Dengan demikian bisa memudahkan ekonomi masyarakat.

Baik Indrayani dan Sunyoto mereka juga menyampaikan terima kasih kepada LPDB-KUMKM. Karena melalui program bunga lunak, usaha mereka menjadi terbantu dan berkembang jauh lebih maju. (rizal)

Berita Sebelumnya:

FORM_HEADER


FORM_CAPTCHA
FORM_CAPTCHA_REFRESH

SURAT KABAR DIALOG

KESEHATAN

BUPATI TERIMA PENGHARGAAN HARGANAS TINGK…

Grobogan, hariandialog.com- (6/7) Bupati Grobogan Hj. Sri Sumarni, SH,...

Di Kabupaten Badung Tiap Bulan  Ditemukan 36 Kasus HIV/AIDS

Di Kabupaten Badung Tiap Bulan Ditemuka…

Denpasar, hariandialog.com – 26-6-19 - Di Kabupaten Badung ada  kece...

TEKNOLOGI

Ombudsman Dorong Pemkab Badung Tingkatkan Inovasi Pelayanan Publik
Ombudsman Dorong Pemkab Badung Tingkatkan Inovasi... Denpasar, hariandialog.com - 2-8-2010 - Asisten Ombudsman RI (ORI) Unit Kerja Khusus  Reformasi dan Transformasi Kelembagaan ( UKKRTK ) Perwakilan...
Kab. Badung Masuk Nominasi Peraih Anugerah Iptek dan Inovasi Nasional 2019
Kab. Badung Masuk Nominasi Peraih Anugerah Iptek...

Denpasar, hariandialog.com - 30-8-2019 - Kabupaten Badung masuk nominasi...

KANTOR PUSAT :
Jl Binawarga No 4 Kalibata, Jakarta Selatan 12750 Telp. (021) 79193461, 92296596; Fax. (021) 7946448
Email: dialog_indonesia@yahoo.com - http://www.hariandialog.com

PERWAKILAN :
• Tanggerang • Serang • Banten • Bekasi • Kerawang • Cibinong • Bogor -Cianjur- Sukabumi • Bandung• Garut • Tasikmalaya•Sumedang• Purwakarta • Cirebon • Majalengka • Indramayu • Semarang • Surabaya • Sidoarjo • Bali • Bima • Bandar Lampung • Lampung Selatan • Lampung Utara • Lampung Barat • Tanggamus • Bangka • Bangka Barat • Pangkal Pinang • Belitung • Jambi• Sumsel • Bengkulu• Lubuk Linggau • Lingga • Batam• Tanjung Pinang • Karimun«Pekan Baru • Padang • Medan • Kabanjahe«Tanahkaro • Deliserdang«Serdang Bedagal• Binjal -Langkat «Labuan Batu •Sibolga-Pematang Slantar»Tarutung.Barus« Makasar-Sulbar-Mamuju •Bolmong«Sorong Papua Barat • P. Sidempuan • Nias • Bengkulu • Tembilahan