Hariandialog,Wednesday 17 July 2019, 11:17

Empat Matra Angkatan Hadiri Halal Bihalal KPSN

PDFPrintE-mail

Jakarta, hariandialog.com– Perwakilan empat matra angkatan, yakni TNI Angkatan Darat, TNI Angkatan Laut, TNI Angkatan Udara, dan Kepolisian RI menghadiri acara Halal Bihalal Idul Fitri 1440 H Komite Perubahan Sepak Bola Nasional (KPSN) di Hotel Bidakara, Jakarta, Rabu (3/6/2019), yang mengusung tema, “Bersatu Mendukung Presiden RI Bersihkan PSSI dari Mafia”, yang dikaitkan dengan syukuran terpilihnya Presiden Joko Widodo-KH Maruf Amin pada Pilpres 2019.

Dalam acara yang dimeriahkan grup band legendaris Panbers ini, para perwira tinggi dari empat matra angkatan itu berbaur dengan undangan lainnya yang didominasi insan-insan sepak bola, seperti para mantan pemain legendaris, pengurus Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI), para pemilik suara atau voters PSSI, pemilik dan pengurus klub sepak bola, Koordinator Save Our Soccer (SOS) Akmal Marhali, Ketua Umum Paguyuban Suporter Timnas Indonesia Ignatius Indro, politisi, wartawan senior sepak bola Yesayas Oktovianus, Koordinator Relawan Jokowi-Maruf, Kanjeng Pangeran Norman Hadinegoro, dan Wakil Ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) Dr Achmadi SH.

Yesayas yang diberikan kesempatan menyamapaikan testimoni mendukung tekad Presiden Jokowi membersihkan PSSI dan persepakbolaan Indonesia dari mafioso. “Presiden Jokowi menyampaikan langsung kepada saya mau memberantas mafia hingga ke akar-akarnya. Sebab itu, langkah Pak Suhendra ini baik sekali, selaras dengan tekad Presiden,” ujarnya.

Ketua KPSN Suhendra Hadikuntono dalam sambutannya menyampaikan ucapan terima kasih atas kehadiran para undangan dari beragam latar belakang itu. Senyampang masih dalam suasana Lebaran, atas nama pribadi, keluarga dan KPSN, Suhendra menyampaikan ucapan selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir batin.
Menurut Suhendra, Presiden Jokowi memberikan perhatian yang lebih terhadap kondisi persepakbolaan nasional dan PSSI yang tengah dirundung berbagai masalah, mulai dari match fixing atau pengaturan skor pertandingan, carut-marutnya pengelolaan organisasi PSSI, hingga mandulnya prestasi sepak bola nasional.
Perhatian serius itu, kata Suhendra, ditunjukkan Jokowi dengan menginstruksikan Satuan Tugas (Satgas) Antimafia Bola Polri untuk membabat habis mafia sepak bola. Presiden ingin PSSI dibersihkan dari oknum-oknum nakal. “Untuk itu, sebagai insan sepak bola yang mendambakan negeri ini berprestasi di kancah dunia, sudah sepatutnya kita memberikan dukungan kepada Bapak Jokowi,” jelasnya.

Karena masa tugas Satgas Antimafia Bola Polri tidak diperpanjang, kata Suhendra, untuk menuntaskan pemberantasan match fixing, KPSN akan menggandeng Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). “Kami sudah meminta KPK untuk melakukan audiensi. Jangka panjang membersihkan PSSI dan persepakbolaan nasional dari praktik suap dan korupsi, KPSN telah mendaftarkan komisionernya sebagai calon pimpinan KPK,” cetus pendiri Hadiekuntono’s Institute (research, intelligent, spiritual) ini.

Sampai berakhir masa tugasnya, 21 Juni 2019, Satgas Antimafia Bola menetapkan 17 orang sebagai tersangka. Selain ingin membersihkan PSSI dengan memberantas macth fixing, KPSN juga ingin mengembalikan PSSI ke khittah kelahirannya pada 19 April 1930 di Yogyakarta, yakni menjadikan sepak bola sebagai alat pemersatu bangsa dan sarana menyejajarkan diri dengan bangsa-bangsa lain yang lebih maju melalui prestasi sepak bola Indonesia.“Itulah visi dan misi KPSN. Kami sama sekali tidak memiliki agenda pribadi. Kami tidak berambisi menduduki jabatan tertentu di PSSI. Secara pribadi, saya merasa hidup saya sudah selesai. Secara materi saya merasa sudah cukup. Saya tak menginingkan jabatan apa pun. Bahwa kami menaruh perhatian terhadap PSSI, itu semata-mata karena kecintaan kami kepada PSSI dan bangsa ini. Siapa pun yang kelak memimpin PSSI, silakan saja, yang penting visi dan misi KPSN terakomodasi,” paparnya sambil menambahkan, dengan terkuncinya langkah mafia bola, maka perputaran ekonomi di arena sepak bola akan lebih kencang, sehingga bisa menciptakan ribuan lapangan kerja, termasuk bagi relawan. (yud)

Berita Sebelumnya:Berita Terkait:

FORM_HEADER


FORM_CAPTCHA
FORM_CAPTCHA_REFRESH

PILIHAN REDAKSI

Silahturahmi Insan Pers Gubsu dan Wagub Batal, Staf Humas dan Wartawan Berjoget Ria
Silahturahmi Insan Pers Gubsu dan Wagub Batal,... Medan,hariandialog.com- Silahturahmi yang digelar Biro Humas Sekdaprovsu Gubernur dan Wakil Gubenur Sumut batal. Pasalnya acara yang dikemas di...

SURAT KABAR DIALOG

KESEHATAN

BUPATI TERIMA PENGHARGAAN HARGANAS TINGK…

Grobogan, hariandialog.com- (6/7) Bupati Grobogan Hj. Sri Sumarni, SH,...

Di Kabupaten Badung Tiap Bulan  Ditemukan 36 Kasus HIV/AIDS

Di Kabupaten Badung Tiap Bulan Ditemuka…

Denpasar, hariandialog.com – 26-6-19 - Di Kabupaten Badung ada  kece...

TEKNOLOGI

Bupati: Membangun Badung untuk Membahagiakan Masyarakat
Bupati: Membangun Badung untuk Membahagiakan... Denpasar, hariandialog.com - 1-7-19 - Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta bersama Wabup. I Ketut Suiasa dan Sekda Badung I Wayan Adi Arnawa bertatap...

KANTOR PUSAT :
Jl Binawarga No 4 Kalibata, Jakarta Selatan 12750 Telp. (021) 79193461, 92296596; Fax. (021) 7946448
Email: dialog_indonesia@yahoo.com - http://www.hariandialog.com

PERWAKILAN :
• Tanggerang • Serang • Banten • Bekasi • Kerawang • Cibinong • Bogor -Cianjur- Sukabumi • Bandung• Garut • Tasikmalaya•Sumedang• Purwakarta • Cirebon • Majalengka • Indramayu • Semarang • Surabaya • Sidoarjo • Bali • Bima • Bandar Lampung • Lampung Selatan • Lampung Utara • Lampung Barat • Tanggamus • Bangka • Bangka Barat • Pangkal Pinang • Belitung • Jambi• Sumsel • Bengkulu• Lubuk Linggau • Lingga • Batam• Tanjung Pinang • Karimun«Pekan Baru • Padang • Medan • Kabanjahe«Tanahkaro • Deliserdang«Serdang Bedagal• Binjal -Langkat «Labuan Batu •Sibolga-Pematang Slantar»Tarutung.Barus« Makasar-Sulbar-Mamuju •Bolmong«Sorong Papua Barat • P. Sidempuan • Nias • Bengkulu • Tembilahan